Allah menyimpan Rahasia…

Minggu pagi itu cerah sekali atau hanya perasaan gue aja?! Entahlah tapi gue merasa begitu nyaman. Yah salah satu alasannya karena hari ini gue akan belajar bahasa Jepang di rumah ibu guru tersayang, Nia Sensei. Yang spesial adalah karena gue mau pergi ke sana dengan sepeda motor. Pertama kalinya nih dari rumah pake motor. Biasanya mah minjem motor temen soalnya bokap gue susah banget dimintain izinnya.

Di sekolah, sebulan terakhir ini banyak banget lomba. Diantaranya yang gue tahu ada lomba LKS membuat web, Bahasa Jepang, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia dan Pertandingan silat di Suka Bumi. Sebenarnya dari seminggu yang lalu gue dan sohib gue Suci mencalonkan diri untuk ikut lomba LKS Bahasa Jepang soalnya di kabupaten Bogor masih langka banget jadi peluang untuk menangnya lebih besar. Target gue n si do’i adalah dapet piala. Untuk misi itulah semangat gue tumbuh meskipun gue nggak lolos sebagai perwakilan dari skul gue setidaknya gue masih bisa ikut lomba bahasa Jepang antar kelas.

Sebelum pergi, bokap gue emang udah ngelarang, tapi nyokap juga ikut bantuin gue ngerayu biar gue dikasih izin. “lagian eno udah lancar naik motor! Ini bukan pertama kalinya eno naik motor di jalan raya. Kalau di sekolah minjem motor temen, kok…”

“tapi beda. Di Cibinong itu jalanannya sepi. Di sini rame. Emangnya nggak liat kemarin ada orang tabrakan?” sang bokap nggak mau kalah.

“itu kan nasib orang lain. Bukan nasib eno. Kalau nggak dicoba, mana kita tahu eno udah bisa naik motor sendiri apa nggak?”

“iya, biar belajar berani,” nyokap ikut menimpali. Gue angguk-angguk ajah.

“nggah boleh. Udah sana naik angkot aja,”

Apa boleh bulat gue lonjong aja. Manyun sambil beres-beres di kamar. Dongkol juga sih udah segede gini masih nggak boleh naik motor. Bukannya gue menghianati sepeda kesayangan gue, tapi masa iya gue naik sepeda sejauh 10 km pp?! Belon lagi ntar siangnya yang bakalan terik. Capcay dah… yawda gue naek angkot aja. Percuma debat ama bokap.

Sebelum gue pergi, gue kasih selembar seribuan ke pengemis yang kebetulan ada di depan gerbang rumah gue. Yah itung-itung sedekah biar gue nggak dongkol lagi.

“mana nih yang mau naik motor? Nggak jadi?” kata bokap gue tiba-tiba. Nah lo! Kontan aja gue nengok dan melihat sang bokap memegang-megang kunci motor sambil ditunjukin ke gue. Alamak senangnya… tanpa basa dan sebelum basi, gue samber aje tuh kunci motor. Gue balik lagi ke dalam buat ngambil helm dan tak lupa nyokap gue menyelipkan STNK di saku celana gue.

Beberapa menit kemudian gue udah meninggalkan perumahan dan berada di jalan raya. Biasanya Allah selalu baik sama gue dan memberi kemudahan buat gue, biar selamat sampe tujuan. Jadi gue percaya aja Allah nggak akan nyakitin gue.

Ternyata fikiran gue salah. Terus-terang gue nggak pernah naik motor di atas kecepatan 20km/h. Alasannya karena orang yang gue bonceng takut ngebut. Tapi sekarang gue lagi hepi dan mumpung nggak ada penumpang nih. Tenang aja, paling juga kecepatannya masih di bawah 30km/h.

Lagi hepi-hepinya nih, ada gerobak gede banget. Gue tahu dari jauh-jauh sih. Gue juga udah nurunin kecepatan dari jarak yang lumayan jauh. Begitu gue mau menghindari gerobak, ada perasaan ragu-ragu karena gue nggak bisa nengok ke belakang. Letak spionnya kurang bener. Sedangkan di depan gue ada motor. Jadi gue cuek aja.

BRUK….!

Gue disenggol sama motor di belakang gue yang cukup tinggi kecepatannya. Gue kaget lha bo! Untung gue kagak latah. (dasar orang Indonesia, udah jatuh masih ada untungnya!). sebenarnya gue bisa aja kali tuh nahan pake kaki kanan gue tapi gue takut kejadiannya lebih parah lagi karena ada motor di depan gue. Begitu momen KAGET itu terjadi, yasuwdah gue ikhlas aja jatuh nyungseb ke aspal. Jujur lho momen jatuh itu berasa seperti gerakan slow motion.

Yupz! Sekarang gue udah jatuh. Saatnya mengabsen anggota tubuh. Kaki kiri dan kanan…? “hadir…”
badan gue? “hadir…”
tangan kanan? “…” lho kok diem? Mungkin lagi shock.
tangan kiri? “hadir…”
tangan kanan gue mana? Kok gue nggak bisa ngerasain??? Kenapa nih? Apa ini adalah terakhir kalinya punya tangan kanan? Apa gue udah berpisah sama tangan kanan gue? Gue mencari-cari lemah dan nggak jauh dari situ ada tangan gue! Wah… gue nggak pernah melihat sebegitu indahnya tangan gue sebelumnya. Kelihatan sangat bersinar dan bercahaya. Syukurlah gue masih bisa melihatnya walaupun gue nggak bisa merasakannya.

Sementara itu orang-orang sudah berkerumun ingin menyelamatkan gue. Mereka mengangkat gue karena gue ga’ bisa berdiri. Belon siap lha…

“jangan… jangan angkat!” gue meraung. “ta…tangan gue… tangan kanan gue…” aduh… gue nggak bisa ngebayangin deh paz gue diangkat terus tangan kanan gue ketinggalan di bawah, banyak darah dan tangan gue…PUTUS!

“nggak, tangannya nggak putus kok!” kata seorang bapak. “nih saya taruh di sini aja ya,” bapak itu menaruh tangan gue di atas perut gue. Dan gue pegang erat-erat. Nggak ada darah. Mungkin cuma kram aja. Gue juga coba gerakin jari-jari gue dan biarpun lemah, tapi bergerak lha.

Orang-orang bertanya gue mau dibawa ke mana. Ke rumah sakit, tukang urut atau pulang ke rumah. Kalau gue bilang ‘rumah sakit’… gue nggak percaya deh sama dokter. Apa yang bisa dia lakukan sama tangan gue? Mungkin bisa, tapi gue nggak percaya. Kalau ke tukang urut… apalagi! Argh… gue pulang aja deh.

Dari kaca spion mobil yang nganterin gue pulang, gue lihat muka gue pucat pasi. (tapi menurut gue cakep kok. Hihihi…) gue lemah banget dan rasanya nggak mau berdiri. Gue ngebayangin reaksi orang tua gue nanti. Pasti diketawain deh!

Nyatanya, gue malah bikin kehebohan sendiri. Bokap gue jadi panik dan seluruh manusia yang hidup di rumah gue juga panik. Gue dibawa ke ahli patah tulang yang ada di Plered, deket rumah gue lha. Katanya sih ntu orang ilmunya dari Cimande. Nggak tahu kenapa gue ngerasa nyaman banget ditangani oleh ahlinya. Gue pasrah aja.

Begitu dirontgen, tulang lengan atas gue hancur. Nggak sakit sih tapi ngeri ngebayangin tulang yang hancur itu ada dalam tubuh gue dan sesekali berbunyi ‘krek…krek…’.

“nggak apa-apa, No. Itu namanya latihan. Ntar kalau udah sembuh mau bawa motor lagi nggak? Jangan takut…” bokap gue menyemangati. Nah…ntu baru bokap gue!

Kata nyokap gue, “di antara keluarga kita, Eno yang paling sering kecelakaan dan ini yang paling parah. Makanya hati-hati,”

Kata gue, tangan gue nggak selamat di dunia ini setidaknya untuk sementara. Sementara itu dosa-dosa tangan kanan gue gugur selama sakit dan gue nggak bsa menyalah-gunakan tangan kanan gue. Berkat sedekah Rp 1.000,- yang gue keluarkan untuk pengemis itu dan Allah benar-benar menggantinya dengan nikmat yang luar biasa. Setidaknya nanti, yang akan gue dapatkan di ahirat.

Sekarang tinggal rumah gue yang jadi rame lantaran sohib-sohib, basis-basis serta komunitas gue di skul menjenguk gue. Duh senangnya… yang paling rame tuh hari Sabtunya. Dari pagi sampe sore! Bahkan ada yang ngelewatin acara rujak party demi menjenguk gue… WAAAAA TERHARU nih…

Kata Rasulullah, rumah yang rame itu yang diberkahi karena tamu adalah pembawa berkah, apalagi kalau kita jamu dengan baik. Setuju????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s